Tipe Orang Cari Teman Pas Kuliah. Lo yang Mana?

Gue tipe yang selalu ngamatin tipikal teman-teman di sekitar gue. Jujur sih... kadang suka ketawa sendiri liat karakter setiap orang yang milih teman mainnya pas kuliah. Ada yang pilih kaya X, ada yang mau kaya Z. Banyak macemnya...

Misal nih, yang gue temuin kayak gini....
1. Dia tipikal orang yang susah banget gaul, ga tau karena dia yang emang nggak supel, atau dia emang nyebelin dan banyak yang ga mau temenan atau sekedar satu kelompok sama  dia pas tugas kuliah. Nah, ada yang kayak gini nggak?
2. Ada yang kanan kiri akrab, semua kenal, tapi dia itu emang anaknya ga pernah cari teman yang terus-terusan gitu itu-itu aja. Dia gampang cari kelompok kerja, gampang cocok sama siapa aja, tapi kadang suka nemu momen dia ga ada temen, menyendiri gitu. Jadi, dia banyak teman, cuma nggak ada sahabat gitu ya?

BACA JUGA: SALAH JURUSAN

3. Ada yang emang kemana-mana ga bisa kayaknya kalo ga sama yang ini itu aja, alias gang gitu. Sebel sih liat kayak gini, kayaknya ga mau dipisah kalo ada apa-apa, atau tugas kuliah gitu...! Padahal dari se-geng itu juga ya isinya gitu-gitu doang, ga ada yang menonjol, jadi lebih baik? Nggak! Stuck.. network cuma itu-itu aja, kaku kalo sama yang lain. Etdah! Umur anak kuliahan masih aja begitu.
4. Ini yang independen tapi mampu segalanya gitu, dia kayak ga butuh siapa pun, anaknya cenderung pinter. Nah, biasanya yang kayak gini korban dari gang di nomor 3. Bener nggak? Kepakea join juga karena emang tuntutan tugas kuliah. Kasihan yak?
5. Ini apalagi ya yang belum gue bacain... coba cek teman-teman lu, ada tipe apalagi dan gue lupa. Tulis di komentar ya, supaya lengkap 5 gitu... tipe teman di kampus. Hahaha



Btw, gue selalu nulis blog-blog gue di sela waktu kosong, kaya di bus, di bus atau di bus. Hahahahha di bus semua! Iya lah, waktu kosong gue cuma pas di bus jam pulang kerja, daripada macet, cengok, gu nulis. Maaf ya kalo moodnya nggak bagus, karena emang jam balik kerja pas kena macet gitu. sediiih....

Salah Jurusan

Masuk di kampus gue ini melalui jalur Mandiri (yang diadakan oleh kampus itu sendiri) terkadang cuma dapet respon “oh, mandiri” gitu. Tapi, gue ga peduli, yang penting gue masuk di kampus yang gue pengen dari SD ini hahaha. Serius deh dari SD gue udah bilang mau kuliah di kampus gue yang sekarang ini. Kenapa? Nanti gue ceritain ya. Nyicil aja dulu....



Nah, gue udah masuk fase dimana ngerasa namanya ‘Salah Jurusan’, duh gue udah kepikiran gimana gue PKL? gimana gue nanti Skripsi? Bahas Elektro? Buset! Gue aja masang lampu kamar mandi gemeter. 

Tapi, seiring berjalannya waktu banyak yang ngeyakinin gue buat lanjut aja, elektro ga beda jauh kok sama komputer (dengan males gue nyebut prodi gue yang panjang). Tapi semester pertama ini udah mulai horor dengan mata kuliah yang setiap gue mulai udah berasa merindingnya, dengan doktrin diri sendiri “gue gapaham, haduh, gimana dong? Tolongin gue ini, gue ga paham.” Terus setiap hari, mulai dari pertemuan pertama, UTS, liat hasil uts yang mulai bikin gue down.

BACA JUGA : Awal Menentukan Kuliah


OMG! Ini yang namanya salah jurusan ya? Gue berharap ini bisa lebih baik setelah gue mulai kenal sama beberapa orang di kelas. Kenal dalam artian akrab gitu lah, dan bisa tanya kalau ga paham, kalau ga paham juga gue terpaksa kadang nyontek, dengan penuh rasa takut yang emang gue bukan tipe orang suka nyontek. Gue ngerasa disitu yakin banget buat nyontek, karena sampai sejauh ini gue ga paham dengan materi-materi yang ada.

Tuhaaaaan... gue berasa mau berhenti kuliah menjelang mau UAS. Dengan sederet matakuliah embel-embel ‘listrik’ yang bikin gue lemes kaya abis kesetrum aja. Tapi masih aja sok kuat meyakinkan diri gue mampu. Ya mau gimana lagi? Masa gue bolos? Kan udah bayaran kuliah mahal :(



Kepikiran lah perjuangan mamah, galau, tiap abis pulang ujian, jalan kaki dari kampus ke kostan. Buset... drama banget deh di jalan gue kaya menyesali hidup gitu. Lo juga gitu nggak sih? Gue kayak buat telepon mamah pun butuh banget tenaga, ngaku dosa ujian nilai jeblok, padahal udah setengah mati ngerjain sambil ada bisikan niat buat nyontek, yang pada akhirnya nyontek gue selalu SETENGAH dan ga kelar juga. Tetep dosa nggak ya? Hikss...

Gue berlanjut galau sampai akhir semester 1. Mulai bertekad gimana caranya gue PINDAH PRODI dari yang Elektro ke Komputer. Ampuuun... udah nyerah! Ga kuat rasanyaaa.. tapi kudu jalanin sampe akhir semester 2 dong buat bisa tau gue GAGAL alias SALAH JURUSAN di elektro ini. Kebayang gue harus ngerasain galau yang sama, melakukan hal bodoh yang sama selama 2 semeter alias 1 tahun? Kuat kuat kuat... gitu aja gue bilang sok nguatin diri sendiri. Mau gimana lagi? Yang jalanin gue, securhatnya gue sama siapa pun toh gue yang jalanin. Ya ga?



Nemu deh titik terang namanya buat nyelesein 2 semester penuh gejolak hasrar. Gue dapat info buat pindah prodi dengan cara ini itu anu ene... ya ujian lagi. Buahahahha nggak deng, dulu gue langsung konsultasi sama kepala jurusan dan kepala prodi. Hasilnya? Apakah galau gue akan segera selesai? Atau malah makin makin aja gue gila?

Masih mau baca nggak? Coba komentar ya buat lo yang masih mau baca cerita gue hihihi....

Awal Menentukan Kuliah

Nentuin kampus buat nerusin setelah lulus SMA ya? Gue kalo diceritain bikin ngakak sih! Banyak banget drama, mulai dari galau ambil beasiswa kampus swsasta, atau coba negeri.

Dari situ gue putusin buat lepasin beasiswa yang swasta itu. Kenapa? Mungkin alasannya gue bakal ceritain suatu saat nanti. Hehe


Oh iya. Gue salah satu orang yang gagal dalam banyak jalur masuk kampus, serius! Karena ya gue ga pinter-pinter amat juga sih. IPK gue aja sampe pas lulus dari kampus yang sekarang cuma 3.18 hahaha... Kecil kan? Tapi, ya berusaha aja lah buat lebih baik setelah lulus dari kampus.

Nah, gue mulai ya! Nggak usah gue kenalin diri deh, karena gue tau kalian udah mau buka blog gue aja tandanya kalian udah tau siapa gue (sok bet yoloooh)

Gue masuk kampus dulu 2011, walaupun mungkin kalian yang kenal gue selalu taunya gue anak 2012 ya. Hehehhe eits!! Tunggu dulu... gue nggak boong kok, makanya baca sampe selesai ya biar tau dramanya.

Baca juga: Aktifitas Mengajar Di Kelas


Gue ditolak masuk UNJ mulai dari SNMPTN UNDANGAN karena jurusan SMK gue saat itu belum akreditasi, sedih banget ga sih? Belum apa-apa udah ditolak karena ga memenuhi syarat.

Selanjutnya drama ditolak juga untuk SNMPTN tertulis, yang dulu gue langsung ambil tes panlok Jakarta, padahal di kota asal gue pun bisa. Hahaha Ya itu lah gue.... sat set sut seut! Pengumuman lah, GAGAL lagi... udah sampe di pukpuk sama semua orang, dan ditawarin buat UMB (Dulu ada beginian, Ujian Masuk Bersama ada beberapa kampus gitu) tapi gue menolak, dan ... pengen langsung kerja. Tapi mikir lagi, gue yakin ga mau kuliah tahun ini? Dan berubah pikiran mau coba di ujian MANDIRI yang kampusnya adain. Ya... kalau nggak diterima juga mau gimana lagi ya?

Ujianlah saat itu di kampusnya langsung, bujut sama aja rame kaya SNMPTN hahaha... ujian lah gue dengan sedikit degdegan, iyalah belajar kagak tapi ngarep keterima. Sat seut sot sut sit! Pengumuman lah... oh iya, gue di sini ngambil 2 program studi, Pendidikan Komputer dan Teknik Elektro (sengaja gue ga tulis lengkap, klean jan pada protes kalo gue nulisnya ga lengkap nama prodinya ya)


Taraaaa! Kali ini gue keterima, tapi di pilihan kedua yaitu teknik elektro yang beneran gue ga niat sama sekali masuk situ... sedih? Galau? Udah tau sekarang namanya SALAH JURUSAN? belum sih... wong belum juga kuliah. Hahahha

Sampe nanya sana sini, kuliah elektro kaya gimana sih? Gue orang yang kaya gini bisa nggak? Hahaha krisis percaya diri....


Selanjutnya....

Gue terusin ceritanya jangan nih?

Coba kalian komentar ya kalau mau gue lanjutin

Followers